~Hari Ini Dalam Catatan Blog Terlampau?~

The Best Search Of Blog About Humour (Daily Update) / Blog Carian Terbaik Mengenai Humor (Dikemaskini Setiap Hari)- www.imoimora.blogspot.com

Sunday, December 03, 2006

Wasiat Nenek Rokiah

Tersebutlah kisah warga emas, namanya Nenek Rokiah. Dia telah terlantar di hospital kerana sakit jantung. Keadaannya semakin hari semakin teruk. Cucunya, Ani sudah tidak tahu apa ingin dibuat lagi.

Maka pada suatu hari, Ani telah memanggil Pak Din iaitu imam kampungnya untuk membacakan doa bagi mengurangkan sakit yang dialami Nenek Rokiah. Tapi sebaliknya semakin Pak Din membaca, semakin teruk sakit orang tua itu. Sehingga keadaan Nenek Rokiah menjadi terketar-ketar dan termengah-mengah.

Nenek Rokiah dalam keadaan tidak berdaya telah memberikan isyarat meminta pen dan kertas. Lalu Ani pun memberikan pen dan kertas seperti yang dikehendaki neneknya. Dengan sisa-sisa tenaga yang ada, Nenek Rokiah menulis dan memberikan kertas itu kepada Pak Din.

Pak Din menganggap tidak baik membaca wasiat di hadapan Nenek Rokiah selagi Nenek Rokiah masih ada. Jadi Pak Din pun memasukkan kertas wasiat itu ke dalam poketnya. Tak lama kemudian Nenek Rokiah pun meninggal dunia.

Selepas seminggu kematian Nenek Rokiah, Pak Din pun datang ke rumah Ani dengan memanggil kesemua sanak saudara Nenek Rokiah. Tujuannya tak lain dan tak bukan untuk menbaca wasiat dari Nenek Rokiah.

Pak Din pun berucap menyatakan kesedihannya atas kematian Nenek Rokiah, dan di akhir ucapan itu Pak Din mengajak Ani dan saudara mara membaca wasiat itu bersama-sama yang isi utamanya ialah..

"Din, ..kau janganlah berdiri di atas wayar oksigen aku tu"

Labels:

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home